Master Chef Syndrome

Masak!

Seminggu belakangan ini resmi diangkat jadi koki tetap di rumah. Sebenarnya dari jaman SMA dulu, waktu belom meninggalkan rumah untuk berkelana di Salatiga, lumayan sering buat keributan di dapur. Niat tulus dari lubuk hati yang paling dalam sebenernya sih buat bantu mama masak (#sungguh) tapi entah kenapa malah membawa kehancuran kalo saya masuk dapur. >> kehancuran = barang-barang kotor bertebaran, makanan hangus ga jelas rasanya << Sejak saat itu, ada satu keyakinan yang saya pegang teguh, mungkin kedengaran rada minus tapi kok ya berkali-kali malah meloloskan saya dari penyianyiaan tenaga yang tak perlu. wahaha. Saya yakin klo saya "ga bisa masak". Benar-benar yakin. Jadinya kerapkali saya bisa dengan bebas kabur jika ada tugas-tugas masak yang melibatkan (umumnya) para wanita. Saya selalu kebagian makan saja. (Cihuuuyyy))) ..

Tapiii semenjak balik ke Kupang, trus sore-sore nonton master chef, saya kok ngerasa ihh, masak itu kayaknya menyenangkan ya … Mereka aja bisa, kenapa saya ga bisa ??? dan mulai lah saya bereksperimen. Resep-resep masakan sederhana saya googling dan saya catat.

Tak ada yang berubah sebenarnya. Dapur dan alat-alat masak punya mama masih tetap sama. Saya dan mama kalo nonton masterchef pasti langsung mupeng berat liat properties masak mereka yang lengkap bin canggih. "Uhh, mau dong dapurnya kayak gituuu". Yang berubah hanya ke-pede-an dalam diri saya.

Potong-potong, kupas-kupas, tumis-tumis dan sebagainya. Yah walopun masih sering terdengar teriakan dari dalam dapur, "Mom lengkuas yang mana yaaa?? atau "Mom, terasinya di taro sebelah manaaa ?? " (wuehehe) tapi beberapa masakan yang sudah saya hasilkan cukup kelas berat lhoo ..

Misalnya aja dari sayur-sayur misalnya, cah sawi pedes, cah kangkung taoge, Sup ayam, sampe main course seperti ikan bakar bumbu manis, telur pindang masak kecap, Ikan goreng saus asam manis, Sambal goreng ati se'i babi, dan lain-lain …
#nyamnyam

Saya emang fokus buat belajar masakan utama, karena perkara dessert saya udah cukup melek. Dari dulu suka ngeles, "ahh, ga bisa masak, bisanya bikin puding gitu". Jadinya lebih suka bikin aneka puding ato kue-kue. Resikonya lebih kecil. haha, ga usah khawatir kecipratan minyak panas pas goreng ikan ato nangis berlinang-linang pas ngulek bawang merah.

Papa Mama suka masakan saya (yeahh) mama malah berencana mau buka restoran aja haha … tapi suka komplain karena rada pedes. Hmm, padahal cabe rawitnya nya tuh hanya 2 biji doang sisanya cabe merah besar. Satu lagi, saya juga suka banyakin lada aka merica aka pepper buat penambah cita rasanya, soalnya agak anti sama penyedap rasa yang ga bagus buat kesehatan.

next time deh saya share resep-resep yang sudah saya coba.

Hmm.. saya jadi jatuh cinta untuk memasak sekarang. Saya hanya membongkar kembali sistem nilai yang saya percayai bertahun-tahun tentang diri saya yaitu "ga bisa masak" dengan sedikit motivasi eksternal akibat nonton master chef juga yakin sama diri sendiri kalo saya pasti bisa! Saya kok yakin ya, masih banyak values lain yang sejauh ini saya yakin sebagai sebuah kebenaran itu merupakan tipuan. Tipuan yang harus segera disadari sehingga potensi yang ada dalam diri kita bisa berkembang. Apapun itu. Ask yourself. Ketidakmampuan apa yang kita rasa jadi bagian dalam diri kita ? Jangan-jangan itu hanya "tipuan" yang sedang was-was menunggu kapan akan tersingkapkan.

Wah, aku ga pinter nulis.
Wah, aku ga bisa bahasa inggris
Wah, aku ga jago gambar
Wah, aku suara gw jelek
Wah, aku ga cakep
wah, aku bego matematika
Wah, Wah, Wah
Wah, yang lainya

Satu hal lagi yang juga penting yaitu mama yang sangat-sangat percaya saya bisa melakukannya dengan melepaskan saya bereksplorasi di dapurnya 🙂 Thx Mom. Mungkin kecil sih, tapi menghargai orang-orang yang "percaya" akan kemampuan kita itu penting.

semoga permanen ya, hasrat memasak saya ini… bukan hanya syndrome yang sifatnya sementara. 😛

well, itu ceritaku .. apa ceritamu ???

Masak yuukkss #Maareeee!!

Advertisements

8 thoughts on “Master Chef Syndrome

  1. haha..
    kLo k2 non masak pas di Kupang, lain dgn b..
    b pLg rmh ne2k di paLu son perNah masak..
    bLik rmh mama di sabbaNg jg son perNah MasaK
    knp? krn b jg pux niLai2 kLo “b pung masakan son enaK, & pstix jaaaauuuuh dr msakaNx ne2k dan mm”. akhirx son masak deh..
    tp…cerita berganti..
    sejak diriku menginjakkan kaki di TORAJA..
    trnyata (haRus) terjun ke dapUr…
    apaLgi kLo bkn Masak…
    bkn hx 1 atw 2 kaLi but everyday i’ve to do it
    diriku srg ter.Senyum+ter.Tawa…
    bhkan prnh bLg dLm hati “Tuhan..nv kan ke sini utk peneLitian, kok jdi ada tambahan Les ya?”
    but,, i enjoyed 🙂
    ayoo posting resep pudingmu..
    diriku sma dgn mu duLu Lbh trtrik ma dessert drpd main course…
    weLL, its my stoRy 🙂

  2. kalo pas balik Makasar baru masak ?? hehe kapan-kapan masak bareng yuksss … aduuu .. jadi ingat be pung oma dari papa ju jago masak. Tapi sekarang su sonde bisa rasakan masakannya lagi, su umur 97 tahun na ..

  3. Wkwkwkwkwk..dulu waktu masih SMA, malah kk sering masak..makanannya sih gampang2 aja n biasanya dipantau sama mama..tapi skrg hampir 10 tahun ga masuk dapur, jadi lupa semua. Libur lebaran kemarin waktunya dipergunakan utk memasak. Yang gampang2 aja, tapi berhasil juga :D..Senangnya

    Salute sama kamu mey…Kk juga jadi pingin rajin masak kaya kamu 😀

  4. @ K Welly waaa … iya ternyata sonde susah-susah amat kaka ..
    hanya perlu sedikit rajin dan rela bau bawang n keciprat minyak ,, :p
    Tapi sekarang su jarang kk … soalnya kalo pulang su capek, maunya istirahat sa (baca Berkat di tanah kering) hehe …
    b jadi sedih son Master chef ju su abis, padahal biasa dpt ide2 ju dari situ …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s